web analytics

Induksi Ovulasi

Induksi ovulasi adalah proses sederhana yang mendorong ovarium untuk melepaskan telur, sehingga memaksimalkan peluang kehamilan Anda melalui hubungan seksual atau inseminasi buatan. Perawatan ini cocok untuk wanita yang tidak berovulasi teratur atau tidak berovulasi sama sekali.

Pertama, siklus ovulasi Anda perlu dievaluasi dengan:

  • Mengambil sampel darah untuk mengukur kadar hormon pada tahap tertentu dari siklus Anda
  • Melakukan USG transvaginal untuk melihat perkembangan folikel dalam ovarium, dan ketebalan dan penampilan lapisan rahim.

Setelah konfirmasi siklus ovulasi abnormal, ovulasi dapat dirangsang oleh salah satu dari beberapa regimen. Obat yang digunakan meliputi: klomifen sitrat (clomiphene citrate), human menopausal gonadotropin atau follicle stimulating hormone (FSH) . Obat-obatan ini diberikan melalui suntikan subkutan. Klinik mungkin menggunakan satu atau beberapa dari obat ini. Agonis GnRH atau antagonis GnRH juga dapat diresepkan untuk mencegah lonjakan prematur hormon LH. Obat-obatan ini diberikan dengan suntikan subkutan atau semprot hidung.

Setelah disuntikkan, obat akan merangsang ovulasi. Sampel darah sering diambil untuk memeriksa tingkat estrogen. Pada hari ke- 5 setelah pemberian, tingkat estrogen bisa lebih dari 100 pg / ml. USG transvaginal digunakan untuk memantau pertumbuhan, ukuran dan jumlah folikel ovarium yang berkembang. Idealnya, tingkat estradiol harus minimal 400 pg / ml. dan USG harus menunjukkan minimal 2 folikel dengan diameter 16-17 milimeter atau lebih sebelum hCG diberikan. Telur-telur matang akan dilepas dalam 38-40 jam setelah suntikan. Bagi wanita yang tidak memiliki siklus menstruasi normal, mungkin diperlukan waktu lebih lama untuk ovulasi.

Arsip Artikel
Bergabunglah dengan ribuan orang lain yang secara otomatis mendapatkan artikel baru dari situs ini ke email mereka. Masukkan alamat e-mailmu:

Kicauan